Bersantai di Kampung Bule

Salah satu objek wisata penting di Sabang adalah Iboih. Jaraknya sekitar 29 km dari kota Sabang. Disebut juga ‘kampung bule’. Emang banyak banget sih bule yang bertandang ke mari. Kita sempet ketemu beberapa, ada yang ramah, ada yang cuek. Ada yang asyik ngobrol di kafe, ada yang lagi berayun-ayun sambil baca buku. Tapi dari sekian banyak bule, kita cuma sempet ngobrol ama satu keluarga bule dari Perancis, suami, istri dan dua anak. Mereka lagi mengadakan tur Asia. Selain Aceh ada beberapa tempat di Indonesia yang ingin disambangi juga seperti Padang, Medan dan lain-lain.

Seperti biasa, diriku kalo ngeliat bule langsung keluar noraknya. Ngeliatiin terus. Ada satu hal yang membuatku melototin tuh bule. Bukan kulit putih atau mata biru. Bukan pula rambutnya yang keriwil. Tapi buntelan yang digandol di punggung. Apa isinya? Biasanya suamiku kalo naruh baju kotor punya cara yang praktis. Pertama-tama gelar dagangan eh salah, gelar sarung. Nah baru baju kotor disusun di atasnya. Lalu diiket. Nah buntelan si bule itu persis dengan bumtelan suamiku. Aku jadi penasaran, kok ide si bule bisa sama persis dengan ide suamiku ya?

Pantainya endaah banget. Airnya juga jernih banget, saking jernihnya nampak ikan-ikan yang hilir-mudik berenang. Di dekat tempat parkir mobil ada pantai dengan pasir putih. Tapi kalo di pondok-pondok penginepan itu pantainya berkarang, curam pula. Jadi bagi para pemula yang mau snorkeling, sebaiknya sih di pantai yang berpasir aja dulu. Penyesuaian. Pertama-tama di pinggir-pinggir dulu. Lama-lama baru sedikit ke tengah. Nanti kalo udah mahir, baru deh nyobain pantai berkarang yang curam.

Nah gak berapa jauh dari Iboih, ada Pulau Rubiah. Konon kabarnya, dulu antara Iboih dan Pulau Rubiah ini bersatu. Namun karena melanggar amanah, secara tiba-tiba Iboih dan Rubiah terpisah. Menurut cerita rakyat setempat, Iboih adalah nama seorang pria yang alim, Teungku Iboih, dan istrinya bernama Rubiah.

Kami menginap di Iboih Inn, sebuah cottage yang fasilitasnya oke. Ada listrik dan air bersih. Kamar mandi di dalam. Aku berkesempatan untuk snorkeling di hari kedua. Warna air laut yang hijau berkemilau sangat menggairahkanku untuk nyemplung. Apalagi pagi-pagi, airnya tuh hangat banget. Biasanya kan kalo berenang kita kan sering kedinginan. Nah kalo di Iboih ini, matahari pagi tuh tepat berada di depan kita. Jadi bisa sekalian berjemur dah. Asal jangan lupa pake sunblock aja. Tapi siap-siap item ya. Kalo bule-bule itu emang nyari item ya, lha kita?

Nah untuk snorkeling ini kita perlu pake alat pernapasan, pelampung dan kaki katak. Ada tempat penyewaannnya di sini. Masing-masing Rp 15.000. Jadi semuanya (3 jenis) Rp. 45.000. Aku baru pertama kali pakai alat-alat ini. Awalnya sih rada-rada susah. Beberapa kali ketelan air dan megap-megap. Tapi lama-lama sih oke.

Pertama kali nyemplungin kepala ke air, langsung terkesima. Ikan-ikannya tuh bagus-baguus banget, ada yang warna biru, kuning, abu-abu. Ada yang polos, ada yang garis-garis (kayak baju aja ya). Terus mereka juga gak takut ama kita. Nyantai aja ketemu kita, gak takut diganggu. Apa mereka udah familiar ama manusia yak, jadi berasa temen gitu. Oya pernah nih aku ketemu ama ikan yang guede. Aku langsung ketakutan. Ikannya tuh warna abu-abu dan bentuknya panjang. Mirip-mirip belut tapi agak lebar. Gak ngerti apa ikan ini masih satu keluarga dengan belut atau ngga. Pengennya sih nanya,
“Hei ikan, kamu tuh belut apa bukan sih?” Tapi kan ngga mungkin ya. Jadi pas ketemu nih ikan, aku langsung panik, gelagepan. Langsung berusaha pingin cepet-cepet naik. Tapi malah nelen air. Pas nyampe di atas, aku malah pingin liat ikan itu lagi. Sambil H2C tentunya (harap-harap cemas). Pingin ketemu tapi takyuut. Ealah, gimana sih. Tapi aku cari-cari kok gak dapet ya. Pas udah agak lama akhirnya ketemu, dia lagi ngumpet di batu. Ya ampun, ternyata dia justru takut ama aku. Ngapain aku yang takut sama dia, badanku kan lebih gede, hehe.

Ohya kita snorkeling rame-rame. Ada Sari adikku, anak-anakku, sepupu-sepupu dan saudara-saudara yang lain. Jadi asyik gitu deh. Aku terpana ngeliat anak-anakku. Kecil-kecil udah pada snorkeling. Sementara aku baru diusia 40 tahun ini kesampaian. Telat banget yaa. Tapi better late than never khan.

FLP Aceh

Author: FLP Aceh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here