MRD

Ada perbedaan antara naik kereta api dengan naik mobil. Kalo naik KA, kita langsung tau nama tempat di mana kita berada dari stasiun tempat KA tersebut berhenti. Nah, kalau naik mobil bagi orang yang sering bolak-balik tentulah udah hapal. Tapi bagi saya yang belum terlalu sering pulang kampung, jelas belum hapal urutan-urutan wilayah.

Ternyata tiap wilayah itu kan punya ciri, yang aku bisa tandain nih,
1. Kalo jalan berlenggak-lenggok, itulah dia Seulawah
2. Banyak pohon pinus merkussii, Saree (plus orang jualan kripik)
3. Hamparan kebon pisang, tak salah lagi, perbatasan Padang Tiji-Laweung
4. Kalo jalan luruus dan banyak kantor, berarti nyampe Sigli
5. Ada boat nelayan plus laut, di Trienggadeng kita t`lah tiba

Tapi asli, yang namanya MRD alias Meuredu, aku belum nemu tanda-tandanya. Rencana kan kita mau mampir di sana, karena itu kampungnya suamiku. Tapi suamiku kan belum ikut, karena ada jadwal ngajar. Rencana nyusul dua hari berikutnya. Ternyata Papaku, Cek Fairu dan Pak Jaelani pun gak ngeh di mana itu Meuredu. Yah sama-sama bingung deh.

Pak Jaelanilah yang pertama kali mencetuskan kebingungannya,
“Kalo Meuredu itu apa ya tanda-tandanya?”
Diriku menahan senyum, lugu amat sih nih bapak.
“Apa ya, saya gak hapal,” jawab Papaku.
Pas ngelewatin sungai dan jajaran pohon bambu.
“Kayaknya ini deh tanda-tandanya,” kali ini Cek Fairu yang ikutan tarik suara.
Diriku mengernyitkan kening, apa iya ya, tapi mungkin juga sih.

Ternyata masih jauh panggang dari api. Tak tampak tanda-tanda bahwa kami akan mencapai Meuredu. Tiba-tiba Papaku melihat batas kilometer jalan.
“Ooo, Meuredu masih 33 kilo lagi.”
Alamak, kirain udah deket.

Tapi gakpapa deh, masih ada waktu untuk berleha-leha sejenak.

***

Mau deket-deket Meurudu, mata yang udah berat ini kupaksa juga untuk berjaga. Sekadar untuk mencari `tanda-tanda`, apa sih yang khas dari Meuredu. Jawabannya ternyata beragam, ada jajaran batang pinang di pekarangan rumah penduduk. Juga batang melinjo, dan sekali-sekali coklat. Ternyata Meuredu itu subur banget ya. Subhanalloh! Maha Kuasa Allah atas limpahan rezeki-Mu

Alhamdulillah akhirnya sampai juga di Meuredu, tepatnya di Musablang, tempat kelahiran Abu, ayah mertuaku. Kami disambut dengan penuh keramahan oleh micut Hanifah (adiknya Abu), abucut (suami micut), anaknya dek Maryam serta cucu-cucunya. Rame banget karena kan pas liburan. Jadi cucu-cucu yang di Pantee Geulima pada nginep di sini.

Gak lama kemudian datenglah sepiring pisang goreng dan teh hangat. Wah sesuai banget dengan kondisi cuaca yang dingin akibat hujan. Anak-anakku makan dengan lahap. Malu-maluin aja, kentara lapernya. Emang udah sore, biasa di rumah jam segini makan. Emang anak-anak biasa makan malemnya sore-sore. Daku sempet-sempetnya ngajakin anak-anak ngeliat kandang bebek dan ayam di samping rumah .

FLP Aceh

Author: FLP Aceh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here