Masakan yang Gagal

Sehari menjelang lebaran kemaren, terjadilah suatu tragedi. Aku salah mencampur bumbu. Rencana mau masak daging masak putih, tapi aku malah naro bumbu ayam goreng. Pas nyadar, cepet2 kutuker lagi dan kutaro di tempat yang sebenarnya. Tapi hati ini masih sangsi. Duh, enak gak ya masakannya. Jangan2 ntar jadinya gak enak lagi. Tapi apa boleh buat, dengan hati galau kulanjutkan juga memasak.

Ketika daging masak putihnya matang, bener aja dugaanku, rasanya rada-rada aneh. Gak tau apa yang kurang, apa yang lebih (maklumlah bukan ahli kuliner). Tapi berhubung laper ya, kuhabiskan juga sih, hehe.
Yang lebih aneh komentar dari sulungku Faisal,
“Mama, biasanya Faisal gak suka daging masak putih. Tapi yang ini suka, abis enak banget!”
Hah! Kagak salah! Bukannya kagak enak?
Sambil dalem hati bersyukuuur banget. Jadi setidaknya gak terlalu sedihlah, masakannya gagal. Soalnya ada yang muji.

Soal kegagalan dalam memasak bukan kali itu saja. Udah berkali-kali.

Suatu hari, aku pingin bikin mie aceh. Kebetulan di kulkas ada daging cincang, jadi ya kumanfaatkan aja. Pertamanya mau naro separo, kok kayaknya sedikit banget. Mau ditaruh tiga perempat, kok sisanya yang kedikitan. Ya udah kutaruh aja semuanya.

Mmh, sayangnya gak ada udang, padahal mie aceh itu yang berasa kan kaldu udangnya. Ya udahlah gak papa, manfaatin aja apa yang ada. Terus kebiasaanku tuh kalo masak suka aku campurin parutan wortel. Soalnya anak-anakku kan pada gak suka sayur (kecuali kangkung). Nah kalo parutan wortel kan kagak terasa. Jadilah mie acehku kali ini ada nuansa wortelnya. Biar bergizi dikitlah, pikirku.

Nah, pas jadi, rasanya ya lumayanlah, mirip-mirip. Tapi yang aneh itu penampakannya. Udah kebanyakan daging cincang, warnanya orens pula. Rada-rada kecewa, itu pasti.
Udah capek-capek masak, ternyata hasilnya tidak seperti yang diharapkan.
Tapi alhamdulillahnya kekecewaanku itu terobati. Siapa lagi kalo bukan Faisal, jagoanku itu.

Jadi ceritanya Faisal pas pulang sekolah. Segera saja kuhidangkan sepiring mie aceh gagal itu ke haribaannya.
Dengan sekejap mata mie itu ludes. Lalu Faisal beranjak ke wajan, mau nambah lagi.
Sambil berkata,
“Wah, Mama cocoknya buka restoran nih. Mienya enak banget!”

Onde mande! Masak sih! Bukannya aneh?
Hatiku menghangat. Juga mataku. Ada air yang merembes di sana.
Thank`s God! Terimakasih karena telah menghadiahkan anak yang luar biasa ini kepada kami.

FLP Aceh

Author: FLP Aceh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here