Monyet di Lintas Seulawah (2)

Kali ini kami melewati Seulawah lagi. Dan dengan harap-harap cemas, berharap ketemu monyet lagi. Heran deh, kenapa kami pada demen banget ya ama binatang yang satu ini. Mungkinkah karena dia lucu, lincah dan cerdas? Atau karena dia mirip banget dengan kita manusia? Mirip? Mirip dari mana? Ih ngaku-ngaku lagi. Ya miriplah, coba aja lemparkan sebiji pisang, lalu perhatikan bagaimana si monse ini mengupas kulit pisang. Mirip kan. Selain itu, ada hal yang mengingatkanku pada sifat-sifat manusia. Yah gak semua sih, tapi hanya segelintir saja.

Seperti biasa, ketika melihat sekawanan monyet, aku meminta pak sopir untuk menepi. Lalu kami menatap kawanan itu dengan antusias, meneliti gerak-gerik mereka. Ada ibu monyet yang tengah menggendong anaknya yang masih bayi. Jadi teringat diri sendiri kan. Terus ada monyet yang badannya gedhe banget, mirip babon. Kayaknya dia pemimpinnya deh, abis sangar bin gahar gitu penampilannya. Terus ada monyet-monyet lain yang badannya lebih kecil. Gak tau posisinya apa di komunitas itu. Kayaknya anak buah deh, gak mungkin Ketua RT kan 😀

“Kasih makan yuk! Kasih makan!” teriak anak-anakku.
Aku melemparkan sebiji pisang. Monyet babon dengan sigap segera menangkap pisang itu, mengupasnya dan melahapnya dengan cepat. Faisal melempar sebiji lagi, monyet babon yang menangkapnya. Hhh, kok dia terus sih! Satu persatu adik-adiknya juga melempar. Lagi-lagi direbut oleh si monyet babon tadi. Yang lain tidak kebagian. Kesel banget kan. Masak semua makanan dia yang embat sih. Yang lain gak dikasih barang secuil pun. Jahat bener!

Melihat gelagat yang kurang baik ini kami mengubah strategi. Ngelempar pisangnya jangan satu persatu, tapi sekaligus banyak dalam satu satuan waktu.
Alhamdulillah berhasil, monyet-monyet kecil jadi kebagian jatah.
Kayaknya emang mesti pake taktik ya, biar semua pada kebagian.

Dari peristiwa itu aku belajar, kalo monyet berbeda-beda perangainya, seperti manusia juga kan. Ada yang pemberani, ada yang penakut, ada yang rakus, ada yang terjajah.

Dan ketika kami melewati Lembah Seulawah lagi, aku heran karena nampaknya populasi monyet ini semakin bertambah. Artinya semakin banyak monyet yang berdiri rapi, berjajar di sepanjang jalan. Mungkin mereka ngerti kalo manusia itu sebenernya baik hati, suka ngasih makanan (dee…) Dalam hati sebenernya aku geli ngeliat mereka. Abis takzim banget, berjejer rapi. Dengan sabarnya nunggu limpahan ransum. Kalo ada manusia yang berbaik hati ngelempar pisang atau kacang, dengan sigapnya mereka segera mengejar rejeki nomplok tersebut.

Tapi sedihnya, mereka kok juga jadi mirip-mirip pengemis di pinggir jalan ya. Saking udah keasyikan nerima `sumbangan` tiap hari, mereka jadi malas nyari makan sendiri. Enakan di sini, kagak perlu susah-susah, rejeki mah pasti ada aja. Yaelah! Ternyata monyet ngerti males juga ya.

FLP Aceh

Author: FLP Aceh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here