GIB Gelar Bincang Blogger

bincang bloger

Banda Aceh – Gam Inong Blogger atau biasa disingkat dengan GIB untuk pertama kali menggelar Bincang Blogger sekalian dengan Sosialisasi Banda Aceh Blog Competition 2014 bertempat di Cafe NA, Sabtu (29/03/2014). Bincang blogger ini diikuti dari berbagai kalangan,  pengusaha muda, mahasiswa, dan blogger pemula.

Pematerinya adalah Ihan Nurdin (Jurnalis & Blogger), Ferhat Mukhtar (Penulis Fiksi & Blogger), Hijrah Saputra (Creative Blogger), Makmur Dimila (Travel Blogger), dan Citra Rahman (Travel Blogger) dengan moderator oleh Liza Fathiariani selaku blogger Aceh yang sudah dikenal tingkat nasional.

Pada sesi pertama, Ihan Nurdin memaparkan tentang mengapa menulis? Menurutnya menulis bisa sebagai sarana menyalurkan hobi, personal dan bebas tidak terikat, namun tetap memenuhi kaidah etika dan estetika. Menulis juga harus selektif, ada manfaat bagi orang lain, harus mencerahkan dan memiliki visi kepenulisan. Ihan juga memberikan tips dalam menulis, seperti menulis sesuai minat pribadi, jangan terintimidasi dengan konten blog orang lain, serta jangan menulis karena “ingin” menjadi sesuatu, tapi menulislah “pasti” akan menjadi sesuatu.

Ferhat berkesempatan menjelaskna bahwa segalanya bisa ditulis, karena dengan menulis siapa saja bisa menyampaikan sesuatu. Tulisan bisa itu kita tulis sumbernya melalui jalan-jalan, pengamatan, nonton film, membaca, curhatan teman, ataupun kisah hidup sendiri. Menulis itu proses, walaupun belum pernah menulis tetapi mempunyai kemauan menulis. Menulis di blog juga harus memiliki tujuan, karena hasil tulisan dari blog pribadi pun diterbitkan untuk konsumsi publik. Momen dalam menulis juga sangat penting untuk diperhatikan.

Selanjutnya tak kalah menarik, Hijrah Saputra Yunus pengusaha muda membahas tentang menulis blog secara kreatif. Menurutnya, kreatif adalah melihat masalah menjadi peluang, potensi, peka baik hal-hal yang kecil, berbeda, dan mempunyai nilai positif. Sama halnya dengan menulis blog juga harus dibarengi dengan gaya kepenulisan yang kreatif dengan desain atau tampilan blog yang mampu menarik minat pengunjung untuk betah membaca di blog. Hijrah juga menceritakan pengalamannya selama menjadi blogger, masyarakat luar Aceh lebih mengenal sisi baik masyarakat Aceh, tidak lagi mengenal Aceh dala suasana konflik, terutama mempromosikan kota Sabang di kancah nasional melalui blognya.

Citra Rahman atau yang lebih sering disebut dengan Backpacker Cilet-cilet selaku Travel Blogger menceritakan bahwa dalam menulis catatan perjalanan mampu menemukan makna dari sebuah perjalanan, bisa sebagai ajang have fun, mencoba mencari tempat-tempat yang baru juga melihat sisi lain kehidupan suatu ruang lingkup sosial sehingga mampu memahami perbedaan kebudayaan daerah lain.

Sesi terakhir, Makmur Dimila tampil membahas berkahnya selama menjadi blogger. Dari mulai coba-coba mengikuti lomba-lomba menulis di blog sampai diundang ke Jakarta bersama tiga blogger lainnya dari Aceh. Gaya menulis bisa hadir dari keaktifan menulis, walaupun awal-awalnya tidak terlalu memperhatikan kualitas, sangat diutamakan sekali memulainya dengan kuantitas. Keseringan menulislah yang lambat laun seseorang akan menemukan karakter diri seorang penulis.

Gam Inong Blogger juga menyosialisasikan Banda Aceh Blog Competition 2014 yang sudah dimulai dari tanggal 22 Maret 2014 sampai 30 April 2014, dan lomba ini terbuka bagi semua kalangan. [mr]

FLP Aceh

Author: FLP Aceh

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here